Kamis, 19 Juli 2012

kabaret cinderella - cinderjepit


cerita ini diangkat dari cerita cinderella, tetapi untuk kabaret sekolah saya, saya rubah ceritanya agar lucuu dikit lah.



CINDERJEPIT
Adegan I
          Suatu hari dikisahkan seorang gadis yang cantik tinggal disebuah rumah bersama saudara tirinya dan ibu tirinya. Ibu kandungnya meninggal sejak ia kecil dan ayahnya menikah dengan seorang janda beranak dua dan tak berapa lama ayahnyapun meninggal. Kini, ia tinggal bersama kedua saudara btirinya dan ibu tirinya. Biasanya ia dipanggil Cinderjepit.
Ibu              : Cinderjepit!!! Cepat kesini !
Cinderjepit : ia bu, sebentar .
( ketika Cinderjepit datang)
Ibu              : Lama banget sih, kalau kerja tuh yang bener sih!!!!
Cinderjepit : Maaf bu, tadi…….
Ibu              :  Tadi apa ??? sudah cepat sapu halaman depan !!!!
Cinderjepit  : tapi bu?? Kenapa tidak si sinta dan si jojo saja??
          ( tiba-tiba si sinta dan sijojo dating)
jojo    : Enak aja lho. Dulu kita juga kaya lho, sekarang kita tinggal enaknya aja.!
sinta            : Ngapain kita bantuin lho? Bikin kuku tangan aku jadi rusak deh.
Cinderjepit : tapi kan….
Ibu              : Cepetan jangan banyak basa-basi !!!
Cinderjepit : baik bu.




Adegan II
          Disuatu kerajaan, terdapat seorang pangeran yang tampan namun belum mendapatkan pasangan. Sedangkan ayahnya yang juga seorang raja, menginginkan anaknya agar segera menikah dan menggantikannya sebagai raja.
Raja            : Anakku, Ayah sarankan ananda agar segera menikah dan menggantikan                              ayah sebagai raja.
Pangeran     : Tapi, saya belum menemukan yang cocok buat saya.
Raja            : Hendaknya kau pilih salah satu dari seluruh gadis di nusantara ini.
Pangeran     : Tapi…
Raja            : Sebaiknya Ananda fikirkan. Ayah hanya ingin ananda dapat menemukan                            pendamping hidup dan segera menggantikan ayah.
Pangeran     : baiklah ayah .
          ( Pangeran bingung, ia merasa ia sudah mengenal gadis di sekitar kerajaannya. Namun baginya tidak ada yang cocok. Tiba-tiba pengawal pangeranpun datang )
Pengawal    : Pangeran, anda sudah di tunggu seorang gadis dari kerajaan tetangga.
Pangeran     : Bilang saja saya sedang tidak bias di ganggu.
Pengawal    : baik pangeran.
                   ( pengawalpun menemui gadis itu)
Pengawal    : maaf nona, Pangeran sedang tidak bias diganggu
Gadis                    : hah? Tuh orang angkuh banget sih. Kenapa aku ditolak? Aku kan cantik,                                baik, manis sampe-sampe di kerubuti semut. Huh, dah capek-capek                            kesini, ditolak. Capek deh aku ditolak.
Penawal II   : silahkan anda keluar.
Gadis                    : eh enek aja. Aku mau ketemu pangeran !
Pengawal    : Maaf, anda tidak diperbolehkan masuk .
                   ( Pangeranpun keluar)
Gadis                    : pangeran!
Pangeran     : sebaiknya kamu pulang, bukan takdir ini bukan untuk kita.
Gadis                    : Baiklah. Lihat saja nanti!
                   (gadis itupun pulang)

Adegan III
Cinderjepit : kenapa aku jadi  kayak gini? Kenapa saudara-saudaraku dan ibu seperi                               ini? Kapan mereka dapat menerima aku?
Sinta           : Ibu !!!
Ibu              : tuh si Cindelarat dari tadi ngelamun aja !
Ibu              : kamu tuh gimana disuruh nyuci ko lama amat!
Cinderjepit  : Maaf bu.
Ibu              : Maaf maaf maaf. Cepet lanjutin kalau engga nanti malam kamu gak                            dapet makan. Ngerti !!
Cinderjepit  : ia bu.
          ( tiba-tiba terdengar suara dari luar rumah , dan itu adalah pengawal kerajaan)
Pengawal 1           : maaf apakah anda mempunyai anak gadis ?
Ibu              : tentu !
Pengawal 2           : ini surat undangan pesta. Kami harap putrid anda dapat hadir karena bagi                      siapa yang berhasil mencuri hati pangeran, ia akan dijadikan istrinya.
Pengawal 1           : terimakasih
( ketika pengawal itu pergi, sinta dan jojo langsung dating menghampiri ibu)
sinta : Ibu, apaan tuh ? Surat lamaran dari kerajaan buat aku ya ?
jojo    : Enak aja. Itu buatv aku tahu!
sinta  : aku ! ih nakal deh.
jojo    : au ah ribet !
Ibu    : anak-anakku yang cantik. Pangeran kerajaan mengundang kita      buat ke  acara pencarian pasangan buat buat pangeran.
Sinta          : Pangeran, tunggu aku !!
jojo    : ibu.. kapan bu acaranya dilaksanakan?
Ibu              : nanti malam .
sinta dan jojo : hah??
Ibu              : ia
sinta : Tapi bu, aku belum dandan. Dandan aku kan lama.
Ibu              : Tenang . anak-anak ibu ini pasti cantik karena ibu sudah punya tata                           riasnya.
jojo    : siapa bu?
Ibu              : Cindelarat!! Cepat kemari !!
Sinta dan jojo : hah? Dia?
sinta : sorry sorry sorry jek aku gak mau dia.
jojo    : Aduh, napa harus dia ?
Ibu              : kita pake cara yang praktis dan murah malah gratis tis tis tis.
          ( Cinderjepit datang )
Cinderjepit : ada apa bu ?
Ibu              : lama banget sih datengnya !
Cinderjepit  : maaf bu, tadi…
Ibu              : Nanti malam anak-anakku tersayang ini mau kepesta sang pangeran.                          Jadi, kamu harus mempersiapkan segalanya untuk mareka.
Cinderjepit  : Apa aku boleh ikut?
Jojo            : hah ? ikut ?
Sinta          : gak boleh lah yawh!
Ibu              : heh, kamu tuh bukan apa-apa, jadi gak boleh ikut tau!
Cinderjepit  : Mengapa tidak ? aku sama seperti mereka .
Ibu              : pokoknya kamu gak boleh ikut .
          ( setelah itu, ibu dan saudara-saudaranya pergi. Cinderjepit berfikir, kenepa ia tidak boleh ikut?
Cinderjepit  : oh tuhan, kenapa aku begini? Namun aku tak boleh mengeluh . mungkin                              ini bukan akhir.
          Ketika malam tiba, Cinderjepit sibuk mendandani saudara-saudaranya. Sampai-sampai ia bimgumg siapa yang harus didandaninya terlebih dahulu.
jojo    : Cindelarat! Cepat sini dandani aku dulu !
Cinderjepit : Baik
Sinta           : aduh cindelarat aku dulu, jangan dia sih. Diakan punya tangan.
Jojo            : eh kamu kan juga punya tangan?
Sinta          : iya ya.
jojo              : dandan sendiri !
Sinta           : hah ? dandan sendiri ? aduh nanti kuku tanganku rusak.
jojo              : saya !
Sinta           : saya !
jojo    : udah swit aja biar adil.
sinta  : sutija galagasut gajah.
jojo    : yeah, saya menang! Cinderjepit cepat !
Cinderjepit  : baik
          ( Cindelarat pun terus mendandani mereka dan ketika selesai….)
Ibu              : anak-anak, cepat !!!
Sinta : baik bu .
jojo    : da da putri jelek !
          (merekapun pergi meninggalkan Cinderjepit. Sebenarnya Cinderjepit ingin  ke pesta itu namun kedua saudara tiri dan ibunya tidak mengizinkan. Dan ketika ia sedang termenung sendiri datanglah seorang peri namanya ibu pari)
Ibu Pari       : mengapa kau bersedih?
Cinderjepit : kamu siapa?
Ibu Pari       : Jangan takut, aku ibu Pari, aku akan membantumu.
Cinderjepit  : bagaimana caranya
Ibu pari       : sediakan 1 tikus dan 1 pulpen.
Cinderjepit : unruk apa?
Ibu Pari       : lihat saja nanti
          ( Cinderjepitpun mencarinya, dan tak berapa lama, ia menemukan keduanya dan segera menemui ibu peri)
Ibu Pari       : sekarang, letakkan itu dan segera menjauh.
Cinderjepit : baiklah
Ibe Pari       : Dibantu ya, bim salambim jadi apa prok-prok prok.
(seketika tikus itu berubah menjadi pengawal Cinderjepit dan pulpen itu berubah jadi Sepeda)
Ibu Pari       : Itu kendaraanmu dan pengawalmu
Cinderjepit  : Namun mana mungkin kepesta berpakaian seperti ini ?
Ibu Pari       : Baiklah, Bim salabim jadi apa prok-prok-prok.
Cinderjepit  : Wah….bagus banget…tapi….
Ibu pari       : Apalagi si nokkk….  Duhhh kurang terusss…..
Cinderjepit  : Ya masa keistana nyeker bu peri…. Yang bener aja..
Ibe Pari       : Yo wissss neh tak kasi alas kaki yang paling bagussss….
Ibu Pari       : Sendallll jepit (sambil berlagak kaya doraemon)
Cinderjepit  : Wahhhhhh…. Bagus bangetttt… (surprise) thanks bu peri pelit
Ibu peri       : Dasar anak manusia, gag mau beryukur…udah dikasih gratis                            mintanya yang bagus
Cinderjepit  : Ia deh… makasih ibu periku yang cantikkkkk…
Ibu peri       : Ow..iya, Cinderjepit kau harus ketahui ini semua akan hilang                            setelah jam 12 malam nanti.
Cinderjepit  : Akan ku ingat amanatmu

Ibu Peri       : Silahkan kau berangkat.
(Cinderjepitvpun pergi dengan sepeda dan pengawalnya)

Adegan IV
Pestapun dimulai, para gadis cantik dating kepesta itu. Namun pangeran belum menemukan seorang gadis yang ia inginkan. Tiba-Tiba ibu dan sinta serta jojo datang menghampiri pangeran.

Ibu              : Pangeran ! perkenalkan ini adalah anakku . yang cantik ini        namanya bungsu. Dan yang satu lagi adalah sulung
Sinta           : hai pangeran ! kita jogged yuk !
( pangeranpun diajak jogged bersama sinta, namun jojo merasa iri dan pangeranpun berjoged dengan mereka berdua. Ketika sinta dan jojo sedang bertengkar saat berjoged , pangeran pun keluar . dan ditemuinya seorang gadis yaitu Cinderjepit .Paneranpun menghampirinya.)
 Pangeran    : selama aku tinggal disini . aku tidak menemui gadis sepertimu. Mari masuk

(  pangeran mengajak cinderjepit masuk dan segera mengajaknya berjoged)
          Semua gadis terpana melihat kecantikan cinderjepit, tak terkecuali sinta dan jojo
Sinta           : cantiknya..
Jojo            : cantikan juga aku
Sinta          : tapi kenapa dia, aku kan gak kalah cantik dari dia.
Jojo            : ukh .. nyebelin
sinta : apaan sih
( ketika itu pangeran sedang asik berjoged, pangeran ingin mengatakan bahwa cinderjepitlah yang ia cari selama ini. Namun terlihatnya cinderjepit yang tergesa-gesa sambil memandangi jam)
Pangeran : mengapa dengan jam itu ? ada yang aneh ?
Cinderjepit melihat kea rah jam dan dilihatnya jam 12 malam. Ketika lonceng tengah malam berbunyi, ia langsung lari meninggalkan pangeran.
Cinderjepit : maaf pangeran
Pangeran     : siapa namamu ? jangan pergi tetaplah disini
          Saking terburu-burunya ia tidak mendengarkan ucapan pangeran dan ia terjatuh ketika itu sandal jepitnya terlepas, ia ingin mengambil sandal jepit itu namun, waktunya tidak cukup dan ia pun lari meninggalkan sandal jepitnya.
Pangeran     : ya ampun , masa dapat sandal jepitnya doang . aduh aduh sial      banget gue
Pangeran     : pengawal !! besok kita adakan sayembara, nanti kita akan keliling di seluruh sekitar wilayah istana dan siapa yang cocok dengan sandal jepit ini, itulah yang akan jadi istriku.
Pengawal 1 : baik pangeran!

Adegan V
Pangeran dan kedua pengawalnya terus berkeliling dan sampai akhirnya sampai ditempat cinderjepit.
Ibu              : eh ada apa nak pangeran, masuk masuk .
Pangeran      : apa ibu punya anak gadis ?
Ibu              : yaiyalah , saya punya 2 anak gadis
                      Sebentar ya. sinta…. jojo… cepat kemari !!
sinta           : ada apa bu ?
Ibu              : ini ada nak pangeran
Jojo            : oh pangeranku !!
Pangeran     : pengawal jelaskan !!
Pengawal 1           :begini, pangeran mengadakan sayembara siapa yang kakinya cocok dengan sandal ini,  pangeran akan menjadikannya sebagai istri.
sinta            : pasti aku .
( sandalpun mulai dipasangkan kekaki sinta. Namun kaki nya terlalu kecil untuk sandal itu.)
jojo    : hahahaha kakimu itu kecil sekali. Pengawal coba aku
(sandalpun mulai dipasangkan kekaki jojo, namun kaki jojo terlalu besar jadi tidak muat untuk sandal itu )
jojo    : aduh sakit !
Pangeran     : ibu, apa ibu tidak mempunyai gadis lain?
Ibu              : tidak , kalaupun tidak percaya, cari saja.
Sinta          : ibu… didalamkan ada cindelarat?
Ibu              : biarin, mana mungkin pangeran jatuh cinta sama dia.
Pangeran     : pengawal, ayo kita geledah rumah ini

          Setelah semuanya sudah dicari, tidak ada seorang gadispun. Namun ketika ke tempat terakhir terlihat seorang gadis yaitu cinderjepit.
Pangeran     : maaf apakah saya boleh memasangkan sandal ini?
Cinderjepit : silahkan
          Pangeranpun memasangkan sandal itu kekaki Cinderjepit, dan ternyata sandal itu cocok di kakinya.
Pangeran     : semuanya lihat ternyata dia adalah pemilik sandal ini
Ibu,sinta jojo                  : hah??? Gak mungkin?
Pangeran     : tapi ini beneran , putri apakah kamu pasangan sandal ini?
Cinderjepit  : iya. (dan diambilnya pasangan sandal itu)
Pangeran     : maukah kau ikut ke istana dan menjadi putri disana ?
Cinderjepit  : tapi….
Ibu              : sudahlah, ikutlah bersamanya
Pangeran     : ayo .
Cinderjepit : makasih bu untuk semuanya.
Sinta          : maafin kita ya!
Cinderjepit  : iya.
          Pangeran, cinderjepit dan kedua pengawalnyapun kembali ke istana. Dan ketika di umunkan bahwa pangeran telah menemukan pendamping hidupnya, semua warga kerajaan menyamput hangat kabar itu. Dengan restu ayah pangeran dan ibu serta saudara cinderjepit, akhirnya cinderjepit dan pangeranpun menikah.

The end

mohon maaf bila ada kata-kata yang kurang berkenan dan terimakasih

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar